July 24, 2021

Internet Positif

Internet Positif

Pro dan Kontra Pengelasan MIG

2 min read

Pengelasan MIG, seperti yang sebagian besar dari kita ketahui, adalah proses pengelasan busur semi-otomatis di mana elektroda kawat habis pakai yang terus menerus dan gas pelindung dimasukkan melalui pistol las. Di ujung pistol, ada ujung kontak yang mengalirkan listrik ke kawat. Baik kawat dan gas pelindung diaktifkan untuk membuat lasan saat operator menekan pelatuk pistol.

Kelebihan dari pengelasan MIG

Pengelasan ini cukup populer karena mudah dipelajari dan tidak memerlukan keahlian khusus. Bahkan operator pertama kali akan dapat mencapai las yang baik dengan latihan minimal.

Orang-orang menyukai pengelasan MIG karena jauh lebih cepat daripada pengelasan Stick dan menghemat waktu. Dengan demikian biaya operasi pengelasan ini lebih rendah daripada pengelasan Stick karena penghematan waktu ini. MIG menyesuaikan dengan panjang elektroda yang terbatas dan ini memungkinkan pengelasan yang lebih lama dengan gangguan yang lebih sedikit.

Selain itu, juga tidak ada limbah logam pengisi dan secara umum, bahan yang lebih tipis dapat dilas jauh lebih mudah dengan MIG daripada pengelasan Stick. Satu lagi alasan orang menyukai pengelasan MIG adalah karena pengelasan MIG adalah proses yang rapi dan tidak memerlukan chipping slag seperti pada pengelasan Stick. MIG tentu saja membuat penyambungan las dan pemasangan suku cadang yang sangat nyaman dan ada sangat sedikit kehilangan rintisan karena gulungan logam pengisi yang terus menerus.

Pengelasan ini serbaguna dan mampu untuk berbagai aplikasi, termasuk – halangan trailer, perbaikan dan restorasi bodi mobil, peralatan pertanian/peternakan, proyek rumah tangga, perbaikan gerobak dorong, sepeda, dll. Jenis pengelasan ini membutuhkan waktu lebih sedikit jika dibandingkan dengan pengelasan lainnya. jenis proses pengelasan.

Kontra dari pengelasan MIG

Biaya awal pemasangan MIG tinggi mengingat regulator dan gas pelindung – meskipun beberapa pengelasan MIG dapat dilakukan dengan inti fluks pelindung diri dan tanpa gas atau regulator.

Memang fakta bahwa semua jenis material dapat dilas dengan mesin MIG. Namun, dalam proses MIG, bahan yang berbeda membutuhkan kawat dan gas yang berbeda. Misalnya baja ringan dapat dilas dengan kawat pelindung diri atau dengan CO2 atau gas campuran CO2 tetapi bahan aluminium membutuhkan penggunaan gas Argon.

Tidak disarankan untuk mengelas melalui bahan kotor dengan mesin MIG.
Dikatakan bahwa seseorang tukang las Jogja harus selalu mengelas pada bahan yang paling bersih, jadi untuk hasil terbaik mengikis cat, karat atau puing-puing lain di mana las sedang dibuat.

Tidak dapat disangkal bahwa peralatan las MIG lebih kompleks, mahal dan kurang portabel dan senjata las sulit untuk bermanuver. Logam pengisi dapat menjadi kusut di dalam pengumpan kawat yang membuat operator merasa terganggu dan juga menambah waktu henti. Operator harus dengan sabar menjaga lead dan liner dalam posisi lurus untuk memungkinkan pengumpanan logam pengisi yang tepat.

Menyimpulkan

Ketika kawat bermuatan listrik dimasukkan ke dalam busur las maka itu adalah las MIG. MIG umumnya lebih disukai karena sadapan pengelasan sangat mudah dilakukan. Faktanya, dikatakan bahwa bahkan robot dapat digunakan untuk menyelesaikan pekerjaan mekanis. Tukang las MIG mampu bekerja dengan hampir semua anak logam, meskipun aluminium dan baja ringan adalah yang paling populer.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.