July 23, 2021

Internet Positif

Internet Positif

Bau Makanan Terdistorsi dan Aneh Menghantui Korban COVID

3 min read

Marcel Kuttab pertama kali merasakan ada yang tidak beres saat menyikat gigi setahun yang lalu, beberapa bulan setelah sembuh dari COVID-19.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Sikat giginya terasa kotor, jadi dia membuangnya dan mengambil yang baru. Kemudian dia menyadari pasta gigi itu salah. Bawang merah, bawang putih, dan daging terasa busuk, dan kopi berbau seperti bensin — semua gejala dari kondisi yang dulu jarang diketahui yang disebut parosmia yang mengubah indera penciuman dan perasa.

Kuttab, 28, yang memiliki gelar doktor farmasi dan bekerja untuk sebuah perusahaan obat di Massachusetts, bereksperimen untuk mencari tahu makanan apa yang bisa dia toleransi. “Anda dapat menghabiskan banyak uang di toko kelontong dan tidak menggunakannya sama sekali,” katanya.

Pandemi telah menyoroti parosmia, memacu penelitian dan sejumlah artikel di jurnal medis.

Keanggotaan telah membengkak dalam kelompok pendukung yang ada, dan yang baru telah tumbuh. Grup parosmia Facebook berbasis di Inggris yang berkembang pesat memiliki lebih dari 14.000 anggota. Dan usaha terkait parosmia mendapatkan pengikut, mulai dari podcast hingga perangkat pelatihan penciuman.

Namun pertanyaan kunci tetap belum terjawab: Berapa lama parosmia terkait COVID berlangsung? Para ilmuwan tidak memiliki garis waktu yang pasti. Dari lima pasien yang diwawancarai untuk artikel ini, semuanya pertama kali mengalami gejala parosmia pada akhir musim semi dan awal musim panas tahun lalu, tidak ada yang sepenuhnya mendapatkan kembali bau dan rasa normal.

Brooke Viegut, 25, yang parosmianya dimulai pada Mei 2020, bekerja untuk sebuah perusahaan hiburan di New York City sebelum bioskop ditutup. Dia yakin dia tertular COVID pada Maret 2020 selama perjalanan bisnis singkat ke London, dan, seperti banyak pasien lain, dia kehilangan indra penciumannya. Sebelum dia mendapatkan kembali sepenuhnya, parosmia terjadi, dan dia tidak bisa mentolerir bawang putih, bawang merah atau daging. Bahkan brokoli, katanya pada satu titik tahun ini, memiliki bau kimia.

Dia masih tidak bisa makan beberapa makanan, tetapi dia tumbuh lebih optimis.

“Sekarang banyak buah yang rasanya lebih seperti buah daripada sabun,” katanya. Dan dia baru-baru ini melakukan perjalanan tanpa merasa mual. “Jadi, saya akan mengatakan itu kemajuan.”

Optimisme dijamin, kata Claire Hopkins, presiden British Rhinological Society dan salah satu yang pertama membunyikan alarm kehilangan penciuman terkait dengan pandemi.

“Ada laporan harian pemulihan dari jarak jauh dalam hal parosmia membaik dan pasien dibiarkan dengan indera penciuman yang cukup baik,” kata Hopkins.

Viegut khawatir bahwa dia mungkin tidak dapat mendeteksi kebocoran gas atau kebakaran. Itu adalah risiko yang nyata, seperti yang ditunjukkan pada bulan Januari oleh pengalaman sebuah keluarga di Waco, Texas, yang tidak mendeteksi bahwa rumah mereka terbakar. Hampir semua anggota kehilangan indra penciumannya karena COVID; mereka melarikan diri, tetapi rumah itu hancur.

Parosmia adalah salah satu dari beberapa masalah terkait COVID yang terkait dengan bau dan rasa. Hilangnya sebagian atau seluruh penciuman, atau anosmia, seringkali merupakan gejala pertama dari virus corona. Hilangnya rasa, atau ageusia, juga bisa menjadi gejala.

Sebelum COVID, parosmia menerima perhatian yang relatif sedikit, kata Nancy Rawson, wakil presiden dan direktur asosiasi di Monell Chemical Senses Center di Philadelphia, sebuah kelompok riset nirlaba yang dikenal secara internasional.

“Kami akan mengadakan konferensi besar, dan salah satu dokter mungkin memiliki satu atau dua kasus,” kata Rawson.

Dalam sebuah penelitian di Prancis awal tahun 2005, sebagian besar dari 56 kasus yang diperiksa diduga disebabkan oleh infeksi saluran pernapasan atas.

Saat ini, para ilmuwan dapat menunjukkan lebih dari 100 alasan untuk kehilangan dan distorsi penciuman, termasuk virus, sinusitis, trauma kepala, kemoterapi, penyakit Parkinson dan penyakit Alzheimer, kata Dr. Zara Patel, profesor otolaringologi dan direktur tengkorak endoskopi Universitas Stanford. operasi dasar.

Pada tahun 2020, parosmia menjadi sangat luas, sering berdampak pada pasien dengan virus corona baru yang kehilangan indra penciumannya dan kemudian pulih kembali sebelum indra penciuman dan perasa yang terdistorsi dimulai.

Sebuah artikel Juni lalu di jurnal Chemical Senses, berdasarkan kuesioner, menemukan bahwa 7% pasien pasca-COVID mengalami distorsi bau.

Sebuah studi kemudian berdasarkan survei online di Inggris menemukan bahwa enam bulan setelah onset COVID, 43% pasien yang awalnya dilaporkan kehilangan indra penciuman dilaporkan mengalami parosmia, menurut sebuah artikel di jurnal Rhinology. Onset terjadi rata-rata 2,5 bulan setelah pasien kehilangan penciuman, artikel tersebut melaporkan.

Itu cocok dengan pengalaman Monica Franklin, 31, dari Bergenfield, New Jersey, yang terbiasa memiliki indera penciuman yang tajam.

“Saya akan menjadi orang yang tahu kapan sampah harus dibuang,” kata Franklin, terapis okupasi rumah sakit. Tapi dia kehilangan semua indra perasa dan penciuman pada awal April 2020, segera setelah tertular COVID.

Dua bulan kemudian, dia mendapati dirinya menderita parosmia dan phantosmia, suatu kondisi yang menyebabkan seseorang mendeteksi bau hantu. Dia terus-menerus menghirup bau rokok pada saat tidak ada orang yang merokok, dan dia berada di kamarnya sendirian.

Swab Test Jakarta yang nyaman

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.