May 16, 2021

Internet Positif

Internet Positif

6 Jenis jamur berbahaya yang harus dihindari

4 min read

6 Jenis jamur berbahaya yang harus dihindari – Jelas, ketika kita pergi keluar untuk mencari jamur liar, kita biasanya tidak mencari jamur beracun, tetapi kemungkinan besar beberapa akan melewati jalan kita. Faktanya, beberapa jamur yang sangat beracun juga sangat banyak ditemukan, oleh karena itu penting untuk mengenali jamur yang dapat dimakan dan yang berbahaya.

Secara khusus, penting bagi kami untuk mengetahui banyak persamaan yang merepotkan untuk makanan liar populer, seperti chanterelle, jamur lapangan, dan puffballs. Faktanya, mengetahui apa yang tidak boleh dimakan sama pentingnya dengan mengetahui apa yang harus dimakan, dan jika sesuatu tidak dapat diidentifikasi 100 persen, itu tidak boleh dimakan, titik. Hal yang keren untuk diketahui, bagaimanapun, adalah bahwa tidak ada jamur yang dapat meracuni seseorang tanpa tertelan.

Jadi, meskipun kami telah menerbitkan banyak info tentang mencari makan jamur dengan aman dan apa yang baik untuk ditemukan, berikut adalah beberapa jamur paling berbahaya dan beberapa kesamaan beracun yang paling umum.

1. Malaikat Penghancur (Amanita virosa / Amanita bisporigera)

Dikenal sebagai salah satu jamur paling mematikan di luar sana, malaikat perusak muncul, pada kenyataannya, berwarna putih seperti malaikat di lantai hutan. Ia memiliki topi putih, tangkai putih, dan insang putih, yang menghasilkan cetakan spora putih. Cetakan spora itu sangat penting ketika para pemula membedakan antara malaikat perusak dan jamur padang rumput (Agaricus campestris).

Malaikat perusak menyebabkan mual dan diare antara lima dan 12 jam setelah dikonsumsi. Masalahnya adalah rasanya yang terburuk telah berlalu, memikat para korban untuk melewatkan perjalanan ke rumah sakit. Setelah satu atau dua hari, terlambat untuk mendapatkan bantuan, mereka menderita gagal hati atau ginjal, koma, dan meninggal.

2. Jenis jamur berbahaya Death Cap (Amanita phalloides)

Topi kematian memiliki reputasi yang mengerikan sebagai salah satu jamur yang paling mungkin meracuni seseorang. Hanya perlu beberapa potongan dari topi kematian untuk membunuh seseorang, dan yang lebih bermasalah lagi, mereka yang telah makan dan bertahan mengklaim bahwa itu adalah jamur yang sangat lezat. Namun, enam jam atau lebih kemudian, ada harga yang harus dibayar, termasuk kram perut yang parah, muntah, dan diare yang meledak-ledak. Seperti malaikat perusak, topi kematian sering kali memungkinkan untuk waktu istirahat, yang pada saat itu merusak hati, menyebabkannya gagal. Setelah tertelan, 60 persen racun masuk ke hati.

3. Galerina yang Mematikan (Galerina autumnalis – Galerina marginatus, Galerina venenata)

Salah satu kelompok jamur beracun yang disebut LBMs, “jamur cokelat kecil,” galerina yang mematikan tumbuh berkelompok di atas batang kayu. Mereka dapat ditemukan sepanjang tahun tetapi sangat menonjol di musim gugur, ketika jamur sedang mencari makan. Jamur madu yang dapat dimakan muncul di musim gugur juga, dan mungkin bingung dengan galerina yang mematikan. Jamur ini mematikan, dan gejalanya mulai sekitar 10 jam atau lebih setelah dikonsumsi, dimulai dengan diare dan kram, yang mereda saat gagal hati semakin dekat.

4. Lepiota Spora Hijau (Chlorophyllum molybdites)

Lepiota spora hijau adalah salah satu jamur beracun yang paling umum dikonsumsi, penyebab utama keracunan jamur di AS, karena terlihat sangat mirip dengan jamur payung, makanan lezat yang dapat dimakan. Keduanya bahkan tumbuh serupa, seringkali membentuk “cincin peri” besar di tengah lapangan. Namun, cetakan spora hijau (atau abu-abu) adalah bukti nyata bahwa jamur adalah lepiota spora hijau dibandingkan dengan payung, yang memiliki spora putih. Jamur ini lebih mungkin membuat seseorang sangat sakit dan dehidrasi, yang memerlukan rawat inap, daripada membunuhnya.

5. Jack O’Lantern (Omphalotus illudens dan Omphalotus olivascens)

Jamur jack o ‘lantern terkenal dengan beberapa kualitas unik. Untuk satu, itu dianggap mirip dengan jamur chanterelle tercinta, yang memiliki warna oranye serupa. Namun, oranye jack o ‘lantern juga dibedakan karena bercahaya. Ini mengandung muskarin, racun yang menyebabkan kram dan diare serius. Ini tidak mungkin mematikan, tapi tidak menyenangkan. Cara termudah untuk membedakan antara chanterelle dan lentera jack o ‘adalah bahwa chanterelle tidak memiliki insang yang sebenarnya, tetapi lentera jack o’ memilikinya.

6. Jenis jamur berbahaya Puffball Racun Kulit Babi (Scleroderma citrinum)

Puffballs dari genus Cavaita, secara umum, dapat dimakan, dan mereka adalah jamur liar yang mudah dikenali untuk dicari pemula. Bagian dalamnya padat dan putih. Namun, ada puffball palsu, puffball racun kulit babi, yang di luar, menunjukkan hal serupa. Namun, puffball kulit babi berwarna keunguan atau hitam di dalamnya. Sementara puffballs yang dapat dimakan semakin gelap seiring bertambahnya usia, pada saat mereka berubah dari putih, mereka toh tidak lagi dapat dimakan. Poison puffballs beracun tetapi tidak seberbahaya beberapa yang lain di daftar ini.

Bagi mereka yang ingin mulai mencari makan jamur, daftar ini seharusnya tidak menghalangi Anda. Sebaliknya, itu hanya bagian dari pengetahuan yang dibutuhkan untuk bertahan hidup, seperti melihat keduanya cara sebelum menyeberang jalan atau minum obat dengan dosis yang tepat. Yang penting di sini adalah menyadari bahwa ada jamur berbahaya di luar sana, sama seperti jamur yang enak. Tampaknya masuk akal untuk mengenal kedua jenis ini. Dan, merupakan ide yang bagus untuk mendapatkan bantuan dari penjelajah berpengalaman saat pertama kali menemukan hal-hal semacam ini.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.